Jumat, 19 Oktober 2012

Hukum Shalat Subuh Bagi Orang yang Bangun Kesiangan


Assalamu’alaikumwarahmatullahiwabarakatuh
Apabila saya bangun jam 6 pagi dan matahari sudah mulai terbit, apa yang harus saya lakukan dengan salat subuh saya?
cxxxxx@gmail.com di Banten

Jawab:
Wa’alaikumsalamwarahmatullahiwabarakatuh.
Al-hamdulillah, wash-shalatu wassalamu ‘ala rasulillah Semoga Allah swt mencurahkan keberkahan dan kemudahan kepada saudara serta keluarga. Kewajiban shalat merupakan salah satu kewajiban yang Allah swt telah tentukan waktunya. Hal ini selaras dengan firman Allah swt:
“Sesungguhnya shalat itu kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. (QS. 4:103)”
Dengan demikian, seorang muslim harus melaksanakan shalat tepat pada waktunya. Lalu bagaimana dengan orang yang bangun tidur kesiangan, sehingga matahari telah terbit ?
Pertama, bagi orang yang ketiduran hingga matahari terbit. Bagi orang yang tertidur, tidak bangun di waktu subuh hingga matahari terbit, maka tatkala bangun ia harus segera melaksanakan shalat subuh. Dalam hal ini, ia tidak berdosa. Sebab, keterlambatannya untuk melaksanakan shalat bahkan hingga keluar waktunya bukan karena unsur kesengajaan. Hal ini pernah terjadi pada diri Rasulullah saw. Suatu ketika Rasulullah saw sedang dalam perjalanan. Ketika malam, beliau saw dan para sahabat tertidur hingga matahari terbit. Seketika itu, beliau saw memerintahkan Bilal untuk adzan dan iqamah. Akhirnya, Rasul saw dan para sahabat shalat subuh di kala matahari telah terbit.
Kedua, bagi orang yang ketiduran dan ada unsur kesengajaan. Sebenarnya ia telah terbangun di waktu subuh. Hanya saja, karena rasa malas dan terasa berat, ia tidur kembali sampai matahari terbit. Jadi, ada unsur kesengajaan. Sebagian besar para ulama berpandangan bahwa ia berkewajiban untuk mengqadha shalatnya. Hendaklah dirinya segera melaksanakan shalat ketika bangun. Di samping itu, ia harus bertaubat kepada Allah swt karena telah sengaja meninggalkan shalat tatkala telah tiba waktunya. Bagaimana pun juga, meninggalkan shalat secara sengaja termasuk dosa besar. Hal ini berdasarkan pada firman Allah swt:
“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (QS. 107:4)”
“(yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya. (QS. 107:5)”
Kesimpulannya, saudara tetap berkewajiban untuk melaksanakan shalat subuh setelah bangun tidur. Di samping itu, hendaklah berusaha sekuat tenaga untuk shalat subuh tepat waktu dan berjamaah. Dengan bangun pagi, kita akan mendapatkan keberkahan dari doa Rasulullah saw, “Ya Allah, berikanlah keberkahan pada umatku di waktu pagi-pagi.” (HR Ahmad).
Wallahu a’lam.


sumber lain

Jangan Tidur Setelah Subuh


Setelah sholat subuh, apakah yang Anda kerjakan berikutnya? Mengaji hingga matahari terang menyinari, berolahraga, atau bahkan tidur kembali? Bila Anda memilih untuk terjaga dengan melakukan berbagai aktifitas maka itu sangat saya anjurkan daripada Anda tidur kembali.
Hasil dari berbagi cerita antara teman-teman dan saya sendiri, ada beberapa hal yang terjadi saat Anda meneruskan untuk tidur kembali setelah subuh, di antaranya :
  1. Bermimpi dengan mimpi yang aneh-aneh dan cenderung menyeramkan. Kedalaman mimpi tersebut juga hampir seperti nyata. Bila Anda mimpi dikejar-kejar banci, maka Anda akan terasa lelah saat terbangun. Bila Anda mimpi sepeda motor atau notebook Anda hilang, maka Anda akan mengalami kesedihan hingga akhirnya Anda terbangun dan sadar.

  2. Tidur setelah subuh sangat susah untuk bangun kembali, sehingga sering kali setelah bangun sebentar, tidur kembali.

  3. Mimpi saat Anda tidur setelah subuh juga menjadi mimpi yang sering berseri dan bersambung. Memang aneh, tetapi pengalaman mimpi bersambung ini pernah terjadi juga pada saya.

  4. Badan menjadi tidak fresh saat terbangun. Berbeda bila kita terbangun saat sebelum subuh dan tetap terjaga hingga siang.
Efek tidur setelah sholat subuh, nyaris sama dengan efek bila Anda tidur setelah sholat ashar dan bangun menjelang maghrib. Bedanya, bila terbangun saat matahari merah menjelang terbenam, saya pernah merasakan disorientasi waktu. Sampai-samapis aya tidak bisa membedakan ini sore atau pagi. Akibatnya saat SMP dulu, saya pernah melompat dari tempat tidur saat terbangun untuk segera berangkat sekolah karena takut terlambat.
Mungkin benar kata nenek saya dulu, agar jangan tidur setelah sholat subuh dan ashar. Menurut beliau, tidur pada saat matahari akan terbit dan teggelam membuat kita “teberis pekker” (Bahasa Madura untuk gangguan pikiran), bahkan bisa gila. Tidur setelah subuh juga cenderung untuk fakir karena malas untuk bangun, akibatnya malas juga untuk menyambut rejeki yang keduluan dipatok ayam.
Begitulah opini dan pengalaman saya terkait waktu-waktu tidur yang harus dihindari. Memang tidak ilmiah, jadi jangan tanya dalil naqli, referensi atau rujukan dari jurnal ilmiah semacam EBSCO.
Semoga bermanfaat bagi saya dan Anda.

http://lifestyle.kompasiana.com/catatan/2012/07/29/jangan-tidur-setelah-subuh/



Artikel Terkait:

Pesan Untuk Pengunjung

Jangan lupa sholat, beramal sholeh, dan zakat - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - Ilmu tidak bisa di dapat dengan badan yang santai

link otomatis