Rabu, 01 Januari 2014

Mengelola Amarah dengan Bijak

Marah memang merupakan sifat manusia. Tak ada manusia yang tak pernah marah. Bahkan setiap hari ada saja masalah yang memancing kita untuk marah.


Tentunya setiap orang punya reaksi yang berbeda-beda terhadap masalah yang dihadapinya. Mungkin kita termasuk tipe orang yang tak bisa mengendalikan amarah saat sesuatu yang tak sesuai dengan harapan kita alami. Tetapi di pihak lain ada orang yang mampu mengendalikan emosinya sehingga marahnya benar-benar terkontrol. Bahkan ada orang yang tidak marah karena kemampuan mengelola amarahnya begitu baik.

Sumber kemarahan pun makin beragam. Mereka yang tinggal di kota yang lalu lintasnya padat seperti Jakarta, misalnya, pagi-pagi saja ada-ada saja hal yang memicu kemarahan. Apakah karena ada yang menyalip di jalanan, terjebak kemacetan, dan sebagainya. Entah berapa persen yang mengalami ini. Namun di Inggris, menurut suatu penelitian, sekitar 80 persen penggguna lalu lintas pernah bersitegang di jalanan karena berbagai hal. Mungkin di kita pun tak jauh dari itu.

Penelitian itu juga mengungkapkan bahwa sebanyak 45 persen responden di sana mengaku sering marah setiap harinya di kantor, 33 persen bersitegang dengan tetangganya sehingga menolak bicara satu sama lain, 53 persen pekerja kantoran di sana pernah jadi korban kemarahan rekan kerja atau atasan mereka. Sebanyak 65 persen dari mereka menumpahkan kemarahannya melalui telepon, 25 persen melalui pesan tertulis, dan 9 persen lainnya marah langsung kepada orang bersangkutan.

Bagaimana dengan pengalaman Anda?

Netter yang luar biasa,
Tadi pagi saya mengangkat masalah ini saat talkshow AW Success, Wisdom & Motivation di jaringan Radio Sonora. Saya membawakan tema: Mengelola Amarah dengan Bijak. Ya, marah sebenarnya bisa kita kendalikan melalui proses belajar.

Marah yang tak terkendali memang merugikan, baik bagi diri kita sendiri maupun orang lain. Kemarahan itu mungkin berlangsung hanya sekejap. Tetapi sering kali akibatnya begitu besar bahkan ada yang harus disesali sepanjang hidup.

Karena itu, jika amarah datang menyerang, berusahalah untuk mengontrol dan meredakannya. Pikirkan dan pertimbangkan tindakan kita dan akibat-akibatnya. Kalau kita mampu mengendalikan kemarahan kita, kita bisa terbebas dari rasa penyesalan. Mari belajar mengendalikan amarah dari sekarang agar tak menyesal di kemudian hari.


Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

JANGAN LUPA BERKOMENTAR DAN UNGKAPKAN PENDAPAT ANDA TENTANG ARTIKEL INI.

NO SARA
NO PORNOGRAFI
NO SPAM
NO LINK ON
NO LINK OFF

JANGAN LUPA UNTUK SELALU MEMBAGIKAN ARTIKEL INI KE JEJARING SOSIAL YANG ANDA SUKA YA :)

Pesan Untuk Pengunjung

Jangan lupa sholat, beramal sholeh, dan zakat - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - Ilmu tidak bisa di dapat dengan badan yang santai

link otomatis